No Idea - Repost

Catatan: Sebenernya seh ini tulisan aku posting di blogku yang lain, tapi karena hanya blog in yang di baca oleh Nac Thanc jadi sengaja aku repost…..met baca Nac Thanc…..mari lanjutkan open discussionnya………dan jangan lupa kalo denger ada suara tokek, just call me…….menuju 1 milyar

Dah beberapa minggu ini aku kehabisan ide buat nulis di blog, bahkan saat BW sekalipun dilakukan tanpa meninggalkan jejak.

Sepertinya penyakit malasku dah semakin parah.

Minggu lalu juga aku memantapkan hati untuk mengatakan say goodbye to facebook, dah lah, media kacau seperti itu ditinggalin aja……tapi twitter tetep jalan…….setidaknya sampai saat ini, twitter ga dipake buat ngehina agama orang….(atau jangan jangan belum atao aku ga tau…)

Nah di twitter lagi rame soal flotilla, itu kapal misi kemanusiaan buat bantuan ke Gaza yang di serang ama israel di tengah perairan internasional, dini hari pula…duh kacau tuh israel…..

dan ternyata twitterpun tersentuh tangan tangan israel setidaknya bisa dilihat dari tidak masuknya topic #flotilla ke dalam trending topic twitter, padahal itu yang komen bejibun banget dari seluruh dunia………

walau akhirnya masuk juga seh #flotilla jadi trending topic (TT), cuma heran aja kok telat yah……hampir aja aku keluar dari twitter juga……..

(Israel itu gelas nabi Yakub, artinya kekasih Allah…..tapi Israel yang ada sekarang ini ga mungkin jadi kekasih Allah kale kalo kelaukannya kaya gitu)

trus tadi baca postingan sendiri soal rokok, dan dapet ini:

“Seseorang bukan perokok yang menikah dengan perokok mempunyai risiko kanker paru sebesar 20-30 persen dan berisiko sakit jantung karena asap yang berasal dari ujung rokok tiga kali lebih berbahaya dari asap rokok utama yang dihisap perokok.”

Nah ini kalimat suka dibikin alesan para perokok, daripada jadi perokok pasif yang bahaya 3 kali lebih besar dari prokok aktif, mendingan jadi perokok aktif aja…..(kenapa jadi inget israel yah pas denger kalimat ini……kebanyakan ngasih les seh tuh israel….loh jadi perokok=israel….ehmmm no comment loe pikir pikir aja sendiri, kalo menurutku ada bagian bagian dalam jiwa kita yang penuh dengan ke-israel-an….)

waduh kok logikanya aneh….bukankah perokok aktif itu juga merangkap sebagai perokok pasif? perokok tuh dah masukin asap rokok lewat mulut dia, juga ngehirup asap rokoknya juga pas dia bernafas, ato kalo pas ngerokok dia ga bernafas?…..nah berarti tuh perokok aktif jauh lebih besar resikonya dapet impotensi (soalna orang/laki lebih takut impoten daripada sakit jantung kayanya) dari perokok pasif.

Terus jadi inget obrolan kemaren ama temen……..terutama soal pendapatku mengenai kantor dan kewajiban berterima kasih pada kantor yang telah menggaji kita…….

aku punya pendapat sendiri yang mungkin beda ama orang lain (walau aku yakin pasti ada yang sama ama aku juga, maklum cuma ordinary people)

Menurutku kantor itu ibaratnya tukang pos yang nganterin surat ke rumah kita.

Kita layak berterima kasih ke tukang pos yang dah bersusah payah nyampein itu surat, tapi ga perlu berlebih apa lagi ampe bersujud segala toh bagaimanapun juga, surat itu yang nulis bukan si tukang pos tapi yang nulisnya mungkin istri, teman, pacar atau orang tua kita………

Nah cuma kebetulan aja yang nulis surat itu nitipin suratnya ke tukang pos itu buat diantarkan ke rumah kita.

jadi selayaknyalah rasa bersyukur dan sembah sujud disampaikan pada si pembuat surat.

Kita ga perlu bersedih kalo si tukang pos sakit ato meninggal dunia, well sedih seh boleh boleh aja tapi jangan berlebih deh, soalnya selama si pembuat surat masih niat bikin surat baru untuk kita, itu pembuat surat bisa dengan gampang mencari tukang pos yang baru.

Nah ini analoginya:

yang ngasih rejeki dalam hal ini gaji, menurutku tuh Tuhan, cuma kebetulan dianterin lewat jasa kantor kita…tapi kalo satu saat ini kantor tutup/bangkrut…ga perlu repot, kalo Tuhan masih ngasihkita rejeki, Tuhan bakalan nyalurinnya lewat tangan yang lain……

jadi soal loyalitas…..be reasonable deh…….

wuihhhh yang baca bisa bingung tuh soalna ga di kasih cukup background informasi…..dah dulu deh…..dari no idea menjadi plenty ideas….

Related Post



6 Responses
  1. raden felix Says:

    Heheheeee....Iya tadi bacanya sempet bingung,,soalnya nulisnya lompat2 siiee..pertama, tokek. Kirain mo beralih jadi pengusaha tokek..terus soal serangan Israel,,tiba2 rokok dan terakhirrr...

    ini ni yang aku sukaa,,soal kerjaaaann,,hueheheheee....


  2. nd4hpus Says:

    Koq gw setuju sih mas ma pendapat lo, emang sih kt jg harus berterimakasih ma tukang pos itu, tp mang ga harus berlebihan, karena kt jg kerja disana kan atas kemampuan kita, bukan duduk diem trs tiap bulan dpt duit (klo gt mah gw jg maooooooo!!!)....
    dan yakin aja, klo tukang pos y ini wafat, masih byk tukang2 pos laen y lebih baik d luar sana, yakin aja....:D


  3. evi kurnia Says:

    twewewewwewew.... tulisannya sangat mas Gema..bikin pusing gk jelas..tp saia suka, bikin ingat sm sesuatu di masa lalu...hehehehe

    soal kantor?mm..ada ya kebijakan begitu?? (maklum ni mas kerjaan baru bikin super sibuk gk sempet meleng kanan kiri....hihihi)


  4. nd4hpus Says:

    Mas gem, ada kontes nih, sapa tau mo ikutan http://abdulcholik.com/2010/06/02/the-amazing-picture/


  5. "tapi kalo satu saat ini kantor tutup/bangkrut…"

    Kira-kira... kapan ya..??? hhhmmmpppp....


  6. sabar aja, semua ada waktunya kok.............loh.....maksudnya.....


Thank you for your comment, i really appreciate it

Gema Pramugia